Infeksi Saluran Kemih

Pemahaman

Nona Mawar (bukan nama yang sebenarnya) yang merupakan seorang perokok, merasakan dorongan konstan setiap hari selama 30-60 menit untuk berkemih minimal 5 kali sebelum tertidur dan bangun 3 kali setiap malam, mengalami disuria yang signifikan dan nyeri suprapubik (SP) dengan kandung kemih penuh, tetapi tidak mengalami episode inkontinensia

Bukan hanya kaum Hawa yang dapat mengalaminya, Mr. X adalah seorang pasien penyakit ginjal kronis berusia 84 tahun. Ia datang ke RS dengan keluhan utama nyeri perut bagian bawah dan demam. Berjemur dan berenang, memang musim panas adalah waktu ketika kebanyakan wanita mencari perawatan untuk gejala infeksi saluran kemih. Kabar baiknya adalah sekarang akan lebih mudah untuk mengatasi masalah.

Apa itu kandung kemih? Kandung kemih adalah tempat penyimpanan sementara untuk urin. Infeksi Saluran Kemih atau ISK adalah peradangan yang dapat mempengaruhi beberapa organ pada sistem urinaria (kandung kemih, ginjal, uretra dan prostat). Untuk alasan anatomi, wanita lebih sering terkena peradangan yang berkembang biak di kantung kemih.

Apa itu sistitis? Infeksi akut atau kronis pada organ yang merupakan bagian dari saluran sistem urinaria. Paling sering penyebab infeksi saluran kencing dipicu oleh bakteri Escherichia Coli, mereka diatasi dengan antibiotik. Tahun 2016 Departemen Kesehatan Republik Indonesia mencatat jumlah penderita infeksi saluran kencing mencapai 90-100 kasus per 100.000 penduduk pertahun nya atau sekitar 180.000 kasus baru per tahun.

“Sulit untuk membuat penilaian dan pengobatan yang benar hanya untuk gejala yang dirasakan dan dilaporkan pasien, tanpa mengetahui jenis bakteri dan jumlah bakteri dalam urin. Tanpa pengetahuan itu, risiko pemberian resep antibiotik yang berlebihan dan yang berisiko justru berdampak meningkat ketahanan patogen”, kata Anders Selbing, profesor dan penasehat medis di Dynamic Code.

Etiologi ISK

Akar masalah infeksi saluran kencing pada wanita karena meatus kemih berada di dekat anus dimana bakteri selalu ada, yang kemudian dapat melakukan perjalanan ke uretra ke kandung kemih dan berkembang biak dalam urin. Sebuah kurangnya kebersihan lokal karena dapat mempromosikan kehadiran kehadirannya. Paling sering bakteri atau kuman yang bertanggung jawab, berasal dari pencernaan dan merupakan bagian dari keluarga besar Enterobacteriaceae. Escherichia coli pada 80% kasus, proteus mirabilis yang mempromosikan kehadiran batu dań enterobacter atau Citrobacter.

Sebagian besar infeksi saluran kemih pada wanita dikaitkan dengan dengan kurangnya minum, tetapi ada faktor risiko lain juga diidentifikasi:

  • Tindakan menyeka bagian belakang ke depan setelah buang air besar, dapat membawa bakteri ke dalam meatus kemih
  • Tidak buang air kecil tepat setelah berhubungan seks, untuk memflush bakteri yang telah memasuki uretra
  • Konstipasi, stagnasi feses yang berkepanjangan di rektum merupakan sumber infestasi permanen
  • Malformasi saluran kemih (misalnya gerakan kemih ke atas dari kandung kemih ke ginjal) atau oleh ginekologi (flensa selaput dara).

16 cm Merupakan panjang rata-rata uretra laki-laki, 2 cm untuk wanita. Lelaki relatif terlindungi karena jarak yang memisahkan anus dan meatus kemihnya, lubang yang terletak di ujung glans. Kelainan pada saluran kemih sering menjadi penyebab ISK, terutama adanya adenoma prostat yang menyebabkan stasis urin di kantung kemih. Kekonkretan penyebab infeksi saluran kemih pada pria, tidak dapat dinyatakan secara absolut. Namun, ada beberapa faktor risiko:

  • Seks tanpa kondom seringkali memicu kehadirannya pada usia sebelum 50 tahun
  • Bagi yang lebih tua, karena adanya pembesaran prostat (prostatic adenoma) yang menekan uretra dan menyebabkan stasis urin di kandung kemih
  • Semua hambatan aliran urin, misalnya kompresi saluran kemih, batu, penyakit leher kandung kemih, patologi prostat pada pria, penyempitan uretra
  • Akhirnya, disfungsi neurologis tertentu pada kandung kemih, infeksi pada organ tetangga (alat ginekologi atau anus) dan semua manuver intra-uretra (misalnya kateter urin) adalah pemicu yang lebih jarang terwujud.

Urinary tract infection

Gejala infeksi saluran kencing

Terkadang ciri ISK tidak ditemukan, terutama pada lansia. Namun gejala ISK dapat bermanifes dengan demam tersendiri dan tanpa gangguan lain, terutama pada anak-anak atau orang tua. Ciri infeksi saluran kencing lainnya:

  • Biasanya, dirasakan sensasi terbakar saat sering ingin pipis. Urin terkadang keruh, hemoragik dan atau bau. Seringkali ada rasa sakit atau berat di panggul kecil
  • Pielonefritis bertanggung jawab untuk hadirnya demam tinggi hingga 39-40, menggigil, memburuknya kondisi umum. Nyeri pinggang yang bisa bilateral
  • Prostatitis diterjemahkan ke dalam pembakaran pada buang air kecil, kebutuhan sering dan volume voided rendah. Ada juga gejala mirip flu dan menggigil, nyeri otot atau sendi. Mungkin didapati keluarnya nanah dari meatus uretra.

Prognosis UTI

Penyembuhan yang tertunda, membuat radang kandung kemih bagian bawah (sistitis atau uretritis) dapat berkembang menjadi bagian atas, artinya mempengaruhi ginjal atau pielonefritis. Komplikasi lainnya:

  • Sepsis yang memerlukan perawatan intensif
  • Abses atau bahkan kerusakan ginjal
  • Gagal ginjal stadium akhir yang pengobatannya dengan hemodialisis (ginjal buatan) atau bahkan transplantasi ginjal
  • Retensi urin akut (penyumbatan lengkap kandung kemih) dan penyebaran infeksi di testis (orkitis), merupakan komplikasi khusus dari prostatitis
  • Persalinan prematur dapat terjadi.

Anamnesis UTI

Sikap terhadap penyedia layanan digital menjadi semakin positif, tren yang sama berlaku untuk swauji yang dengan mudah dan cepat dipesan di rumah jika dicurigai ada gejala. “Kami melihat bahwa wanita semakin mengambil kendali atas kesehatan mereka sendiri dan kami dapat berkontribusi untuk diagnosis yang lebih tepat dalam perawatan primer”, kata Anne Kihlgren.

Pertama-tama, strip tes urin (tersedia di apotek) memungkinkan untuk mengarahkan diagnosis dalam 1 menit, ini menunjukkan adanya neutrofil polinuklear (sel darah putih) dan nitrit. Pemeriksaan cytobacteriological dari urine atau ECBU menegaskan diagnosis dengan mengidentifikasi bakteri yang peka terhadap beberapa antibiotik diuji (antibiogram), hasilnya tergantung pada kondisi pengumpulan.

Ketika ada ketakutan akan sepsis, sampel darah juga diambil. Dalam kasus pielonefritis akut, mungkin perlu dilakukan penilaian radiologis (rontgen abdomen dan ultrasonografi ginjal) untuk mencari akar masalah yang berkontribusi (kalkulus misalnya). Jika terjadi infeksi saluran kemih berulang, penilaian radiologis yang lebih mendalam diperlukan untuk menyingkirkan malformasi anatomis yang menguntungkan.

Mengobati infeksi saluran kemih

Obat infeksi saluran kemih didasarkan pada terapi antibiotik. Dalam kasus sistitis atau uretritis sederhana (infeksi saluran kemih bawah terisolasi yang tidak berulang):

  • Antiseptik kemih selama 10 hari
  • Remedi antibiotik singkat selama 3 hari, dari keluarga penisilin atau kuinolon
  • Remedi dosis tunggal yang efektif pada sebagian besar kuman yang terlibat dalam sistitis akut.

Dengan pielonefritis akut atau prostatitis akut, antibiotik biasanya diresepkan selama 2-3 minggu. Terapi antibiotik harus disesuaikan dengan hasil antibiotika gram. Jika terjadi demam tinggi, memburuknya kondisi umum atau komplikasi, rawat inap perlu dilakukan untuk pengawasan medis intensif. Terapi antibiotik ganda sering diresepkan secara intravena selama 2-3 hari pertama, sebelum dikonsumsi dengan tablet.

Dalam kasus pielonefritis oleh hambatan (misalnya ginjal terhalang oleh batu), intervensi drainase segera diindikasikan untuk menyelamatkan vitalitas. Ini paling sering dilakukan dengan cara alami. ECBU kontrol yang dilakukan 2 hari setelah penghentian antibiotik memverifikasi efektivitas pengobatan infeksi saluran kemih. Kecuali dalam kasus di mana drainase ginjal diperlukan dan pasien harus tetap berpuasa, minumlah banyak air untuk memastikan pembilasan kandung kemih yang benar.

Resistensi terhadap antibiotik yang diresepkan secara rutin adalah umum, dengan sekitar sepertiga dari spesimen urin positif resisten terhadap trimetoprim pada tahun 2015. Penurunan resistensi terhadap trimetoprim diantara bakteri diamati antara 2015-2020, kemungkinan besar karena peningkatan penekanan pada nitrofurantoin sebagai pengobatan lini pertama.

Remedi alami

Tanaman apa yang bisa merendahkan sistitis? Beberapa Jenis dapat diberikan jika terjadi ISK tanpa tanda keseriusan, mereka dapat dibagi menjadi dua kelompok:

  • Memiliki efek antibakteri umumnya ditawarkan untuk mencegah sistitis berulang
  • Dengan sifat diuretik, mereka meningkatkan volume urin dan dengan demikian memungkinkan untuk mengairi saluran kemih untuk menghilangkan bakteri yang bertanggung jawab atas infeksi. Penggunaan tanaman ini sebagian besar didasarkan pada penggunaan tradisional dan studi klinis terhadapnya memberikan hasil yang bertentangan.

Tanaman diuretik sangat banyak, penggunaannya pada kasus sistitis bertujuan untuk mengeringkan saluran kemih. Dalam kasus infeksi saluran kemih, meningkatkan volume urin sebagian membantu mencegah bakteri menempel pada dinding saluran kemih dengan mempertahankan aliran urin yang hampir konstan. Untuk alasan ini, tanaman diuretik ditawarkan sebagai tambahan untuk pengobatan infeksi saluran kemih, dalam kombinasi dengan peningkatan jumlah cairan yang tertelan (>2 liter per hari).

Sementara aktivitas diuretik orthosiphon, dandelion, juniper berry atau field horsetail telah dikonfirmasi pada hewan, tidak ada studi klinis yang menunjukkan kemanjurannya pada manusia. Sifat diuretik daun jelatang dan solidage telah dipelajari dalam beberapa uji klinis. Sayangnya, penelitian ini dilakukan tanpa plasebo dan hasilnya yang lebih mendukung efek diuretik ini, dirusak oleh ketidakpastian. Oleh karena itu, penggunaan tanaman diuretik lebih didasarkan pada tradisi.

Beberapa tanaman diuretik:

  • Birch
  • Cassis
  • Borage
  • Piloselle
  • Burdock
  • Solidage
  • Primrose
  • Dandelion
  • Ekor kuda
  • Jintan saru
  • Orthosiphon
  • Tanaman teh
  • Elderberry hitam
  • Jelatang dioecious.

Vaccinium macrocarpon atau cranberry dikenal memiliki efek pencegahan ISK pada perempuan dewasa, memang zat yang terkandung dalam buah proanthocyanidins ini mengurangi penempelan bakteri E. coli tertentu pada dinding saluran kemih. Sejak 2012, otoritas kesehatan Eropa (EFSA, Otoritas Keamanan Pangan Eropa, dan Komisi Eropa) telah mengumumkan klaim kesehatan tertentu dari produk yang mengandung ekstrak cranberry. Setelah meninjau bukti ilmiah, mereka berpendapat bahwa produk cranberry TIDAK DAPAT mengklaim:

  • Menjaga kesehatan saluran kemih atau membantu menghilangkan bakteri yang bertanggung jawab atas infeksi saluran kemih dengan mencegah perlekatannya ke dinding saluran kemih
  • Meningkatkan pertumbuhan flora bakteri yang bermanfaat bagi saluran kemih.

Klaim efek ini sekarang dilarang untuk produk cranberry.

Bunga kerucut dikenal sebagai tindakan imunostimulan, mereka bisa membantu meringankan atau mencegah infeksi saluran kemih dengan memperkuat sistem kekebalan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengakui penggunaan tradisionalnya dalam pengobatan infeksi saluran kemih. Pada bagiannya, komisi E Jerman mengakui penggunaan Echinacea purpurea untuk mencegah dan mengobati infeksi saluran kemih berulang. Tetapi penggunaan ini tetap menjadi domain tradisi, tanpa bukti ilmiah.

Adas mengandung anethole, sifat antibakteri dari anethole telah dibuktikan secara eksperimental di laboratorium. Tetapi tidak ada studi klinis yang membuktikan efek ini. Meskipun demikian, WHO mengakui penggunaannya dalam pengobatan tradisional, biji adas hijau dalam pengobatan UTI. Selain itu, menurut Badan Keamanan Pangan Eropa, suplemen makanan yang mengandung proanthocyanidins tidak dapat diklaim dapat meningkatkan pertahanan alami terhadap UTI.

Apakah ada risiko dalam meredakan sisters dengan herbal? Sistitis tidak boleh diobati tanpa nasihat medis jika urin mengandung darah, jika gejalanya disertai demam tinggi, muntah atau nyeri pada salah satu atau kedua ginjal atau jika gejala muncul selama kehamilan. Jika gejalanya menetap meski sudah diobati, hubungi dokter kembali. Secara teoritis, mungkin ada interaksi antara diuretik herbal dan obat diuretik.

Pencegahan ISK

Air seni memang merupakan media kultur yang baik untuk kuman ini, tubuh melindungi diri dengan mengosongkan kandung kemih. Oleh karena itu, penting untuk mendapatkan pasokan air yang cukup untuk memastikan aliran urin yang baik. Karena beberapa faktor campur tangan untuk memfasilitasi kontaminasi kandung kemih, saran higienis sederhana seringkali cukup untuk membuat sistitis menghilang pada wanita selama aktivitas seksual.

Agar terhindar dari Urinary Tract Infections atau UTI adalah dengan melakukan:

  • Minum >1,5 liter per hari
  • Pipis segera setelah berhubungan intim
  • Jangan pernah menahan keinginan pipis
  • Hindari toilet perineum yang terlalu berenergi
  • Buatlah toilet yang baik untuk buang air besar
  • Lakukan pencucian vaginal dengan sabun vulva
  • Bersihkan area kelamin dari depan ke belakang
  • Lakukan pembuangan secara lengkap sambil rileks
  • Mengonsumsi vitamin C atau jus lemon setiap pagi bisa mengurangi risiko kekambuhan
  • Hindari celana ketat dan celana dalam berserat sintetis yang memicu keringat dan berkembang biaknya mikroba
  • Pada bayi, alat kelamin perlu dicuci setiap kali mengganti popok. Jika dia sudah lebih besar dan mencuci sendiri, bantu atau periksa apakah sudah benar-benar tunas dan bersih.

Kaum Adam lebih sulit mencegah ISK. Penting untuk cukup minum agar aliran urin yang baik tetap terjaga, penting juga untuk mengidentifikasi pembesaran prostat sejak dini untuk mendapatkan perawatan yang tepat dan mengurangi masalah di masa depan. Selain itu, uretritis yang berhubungan dengan infeksi menular seksual dapat dicegah dengan menggunakan kondom saat berhubungan seks dengan pasangan baru. Radang uretra sering terjadi pada pria yang terkena gonore atau klamidia.

Berbagai pengkajian

Infeksi saluran kemih adalah invasi mikroba yang menghasilkan respons inflamasi di epitel saluran kemih, telaah-telaah dan review terbaru pada 2020:

  • Laporan Ilmiah 10, 9703: Scarlett Puebla-Barragan, Justin Renaud & Gregor Reid: Amina biogenik berbau busuk pada Escherichia coli akibat infeksi saluran kemih pada wanita — pendekatan metabolomik
  • Sumsum Tulang Belakang, 1-8: Catherine S. Forster, Olivia K. Lamanna &  Suzanne L. Groah: Hubungan antara lipocalin terkait gelatinase neutrofil urin dan ISK pada orang dengan disfungsi saluran kemih bawah neurogenik
  • Nature Communications 11, 5968: Michael Biggel, Basil B. Xavier & Sandra Van Puyvelde: Escherichia coli adalah penyebab utama infeksi saluran kemih. Di sini, Biggel dkk. memberikan analisis filogenomik dari 907 isolat E. coli klinis dan mengidentifikasi lokus penyandi P-fimbriae yang terkait dengan isolat E. coli uropatogenik invasif
  • Ulasan Alam Urologi 17, 439-458: Livia Lacerda Mariano & Molly A. Ingersoll: Lacerda Mariano dan Ingersoll membahas bagaimana infeksi bakteri saluran kemih mempengaruhi kandung kemih, dengan fokus pada perkembangan respon imun dan sel serta jalur yang memediasi imunitas. Mereka juga menyoroti pendekatan terapeutik untuk infeksi kandung kemih yang saat ini sedang dikembangkan
  • Ulasan Alam Urologi 17, 586-600: Florian ME Wagenlehner, Truls E. Bjerklund Johansen & Zafer Tandogdu: Insiden komplikasi ISK (cUTI) dan prevalensi resistensi antibiotik di antara para uropatogen meningkat. Di sini, penulis membahas sistem klasifikasi cUTI yang berbeda, menjelaskan pemahaman etiologi cUTI saat ini dan menguraikan studi klinis antibiotik baru pada pasien dengan cUTI atau pielonefritis dan penggunaan ISK sebagai model untuk jenis infeksi lain dalam studi klinis.

Referensi

  1. Cincinnati Children’s: Urinary Tract Infections (UTIs): https://www.cincinnatichildrens.org/health/u/uti
  2. Harvard Women’s Health Watch: When urinary tract infections keep coming back: https://www.health.harvard.edu/bladder-and-bowel/when-urinary-tract-infections-keep-coming-back

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *