Botulisme

Pemahaman

Botulisme adalah kondisi neurologis yang disebabkan oleh konsumsi makanan yang terkontaminasi racun kuat. Keracunan sering terjadi dalam keluarga, setelah menelan produk yang disiapkan di rumah dan kemudian dikalengkan secara tidak tepat. Botulism berpotensi fatal, tetapi sangat jarang terjadi. Ini sering mempengaruhi beberapa anggota keluarga yang sama pada saat yang sama, tetapi tidak menular antar manusia.

Etiologi botulisme

Apa itu spora? Ini merupakan jamur, Dalam kasus ini clostridium botulinum adalah patogen botulisme. Bakteri clostridium botulinum ini disebut bakteri “anaerobik” karena berkembang di lingkungan yang kekurangan oksigen. Ini menghasilkan racun botulinum yang merupakan neurotoksin yang sangat mematikan karena memblokir fungsi saraf dan dapat menyebabkan kelumpuhan otot yang memungkinkan pernapasan. Ada 7 jenis, diklasifikasikan dari A hingga G. Penyakit botulisme umumnya dikaitkan dengan tipe A, B dan E, yang pertama dan terakhir bertanggung jawab atas kasus yang paling serius.

Peran clostridium botulinum, ia dapat memengaruhi berbagai makanan yang telah diproses dan atau disimpan dalam kondisi yang tidak tepat. Contoh spora bakteri clostridium sp, seperti sayuran hijau, jamur, ikan, ham, sosis, dll. Oleh karena itu, bahan pengawet buatan sendiri sering menjadi penyebab keracunan. Botulism makanan adalah kasus yang paling umum.

Perlu dicatat, bagaimanapun penyakit ini dapat ditularkan melalui penghirupan (selama kejadian yang tidak disengaja atau disengaja), oleh cedera (melalui suntikan jenis heroin tertentu pada khususnya) dan oleh kontaminasi usus (pada bayi).

Gejala botulism

Pertanda botulism adalah penglihatan terganggu, kelopak mata terkulai, bicara cadel, mulut kering, kesulitan menelan dan penurunan tonus otot. Mereka sering bingung dengan penderita stroke dan mungkin didahului dengan muntah, diare atau sembelit.

Jika tidak ada perawatan yang tepat, gejala ini dapat berkembang menjadi kelumpuhan pada lengan dan kaki, serta otot saluran pernapasan, sehingga pasien harus mendapatkan bantuan pernapasan. Biasanya dimulai 12-36 jam setelah konsumsi makanan yang terkontaminasi (interval ini mungkin lebih luas) dan berlangsung 4 jam hingga 8 hari.

Prognosis botulisme

Karena memengaruhi kontrol otot di seluruh tubuh, botulinum toxin dapat menyebabkan banyak komplikasi. Clostridium botulinum menyebabkan komplikasi berupa kegagalan pernapasan yang merupakan penyebab kematian paling umum pada botulisme. Komplikasi lain dari gejala yang muncul, mungkin memerlukan rehabilitasi.

Anamnesis clostridium

Dokter akan memeriksa tanda-tanda kelemahan atau kelumpuhan otot, seperti kelopak mata yang terkulai dan suara yang lemah. Ia juga akan bertanya tentang makanan yang Anda makan beberapa hari terakhir dan menanyakan apakah pasien mungkin telah terpapar bakteri melalui luka.

Pengobatan clostridium botulinum

Bakteri clostridium sp harus didiagnosis dan diobati segera dengan antitoksin, ventilasi bantuan dari orang yang keracunan diperlukan bila otot pernapasan terpengaruh. Suntikan antibodi (seroterapi) efektif dalam memerangi bentuk yang parah jika terjadi dalam 24 jam pertama setelah timbulnya gejala, remisi dari toksin botulinum kronis membutuhkan waktu lama dan membutuhkan perawatan intensif dan bantuan pernapasan selama beberapa bulan. Namun, sebagian besar pasien yang diobati tanpa penundaan tidak mengalami gejala sisa. Penyakit ini berakibat fatal pada 5-10% kasus.

Botulisme

Pencegahan bakteri clostridium

Tindakan pencegahan terdiri dari pengamatan yang cermat terhadap aturan kebersihan selama pemrosesan makanan buatan tangan dan proses pengalengan. Kaleng berubah bentuk, makanan bocor, memiliki warna atau bau yang mencurigakan, menyembur saat dibuka? Aturan emas yang harus diterapkan ialah dengan memiliki sedikit keraguan, dengan kata lain jika pertanda makanan sudah tercemar maka sebaiknya langsung membuangnya tanpa mencicipinya lagi!

Referensi

  1. NCH: Botulism: https://www.nchmd.org/education/mayo-health-library/details/CON-20025875

  2. Mayo Clinic: Botulism: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/botulism/diagnosis-treatment/drc-20370266

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *