Hematochezia

Pemahaman

Katakan Mr. X menemukan fesesnya sangat lengket baru-baru ini. Setelah diperiksa lebih dekat, dia merasa seperti ada lapisan cat merah mengkilap di bangku toilet. Dengan hati-hati mengingat makanan yang dia makan, tetapi tidak tahu apa penyebabnya. Memeriksakan diri ke dokter yang kemudian mengatakan kepadanya bahwa ini juga merupakan jenis feses yang berdarah, setelah dilakukan pemeriksaan gastroskopi ternyata terjadi perforasi pada lambung.

Artinya sel darah merah tidak melewati saluran pencernaan bagian atas tetapi langsung muncul di saluran pencernaan bagian bawah. Beberapa pasien hanya akan memiliki sedikit darah di ujung tinja, tetapi mungkin tidak ada darah pada tinja, tetapi sejumlah kecil darah akan ditemukan saat tisu toilet di lap, biasanya karena wasir, celah anal, dubur bernanah atau proktitis, luka tusuk eksternal.

Arti hematochezia adalah keadaan yang mengacu pada mencret darah merah, perdarahan rektum melibatkan spektrum klinis yang luas mulai dari perdarahan sepele hingga masif. Epidemiologi hemoroid termasuk umum terjadi dan kebanyakan pasien tidak mengalami perdarahan hebat, sehingga tidak memerlukan rawat inap atau perawatan intensif. Hematokezia adalah perdarahan dari saluran pencernaan bagian atas yang masif.

Etiologi hematochezia

Perdarahan saluran cerna bagian bawah biasanya menyebabkan tinja berwarna merah atau coklat cerah dan hematoskezia dapat dipicu:

  • Wasir
  • Celah anal
  • Tumor usus halus
  • Trauma atau benda asing
  • Polip atau kanker usus besar
  • Divertikulosis, kantong abnormal di usus besar
  • Iskemia usus, ketika sirkulasi ke bagian usus terputus
  • Malformasi vaskular, kumpulan pembuluh darah abnormal yang disebut malformasi arteriovenosa atau AVM
  • Penyakit radang usus, seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa dan infeksi usus, seperti enterokolitis bakteri.

Gejala hematochezia

Penyakit hemoroid cenderung menyebabkan perdarahan yang lebih kecil dibandingkan melena dan karena mengalir dalam jarak pendek, jadi masih segar saat keluar dari anus.  Ciri lain yang mungkin menyertai:

  • Ruam
  • Diare
  • Demam
  • Sakit perut
  • Penurunan masa badan
  • Perubahan kebiasaan BAB.

Prognosis hematochezia

Kita dapat mengetahui dari beberapa laporan pendahuluan hematochezia dan laporan pendahuluan hemoroid, mereka menunjukkan iskemia usus sebagai komplikasi intususepsi, volvulus usus tengah (terkait dengan malrotasi, kista mesenterika, duplikasi usus atau hernia internal) dan trombosis mesenterika. Perdarahan usus adalah tanda akhir dari obstruksi usus akut yang kemudian menyebabkan kongesti vena, iskemia dan nekrosis hemoragik pada area usus yang terkena.

Hematochezia

Diagnosa hematochezia

Diagnosa hematochezia adalah pemeriksaan yang didasarkan pada warna darah, dokter dapat melakukan tes tambahan:

  • Angiografi
  • Kolonoskopi
  • Kultur feses
  • Studi konsumsi barium
  • Pemindaian perdarahan
  • Esophagogastroduodenoscopy atau EGD
  • Tes darah, seperti hitung darah lengkap (CBC) dan formula leukosit, kimia serum dan studi koagulasi.

Kode-kode diagnosa yang umumnya diberlakukan:

  • A.09 kode diagnosa colitis
  • K.92 kode diagnosa melena
  • C.19.9 kode diagnosa ca colon
  • K.92.1 kode icd 10 diagnosis hematochezia
  • K.64 merupakan kode diagnosa ambeien atau kode diagnosis hemoroid dań kode icd hemoroid interna.

Askep hematochezia

Perawatan tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan. Jika terjadi perdarahan hebat, pasien harus dirawat di rumah sakit untuk pemeriksaan dan evaluasi. Dipantau di unit perawatan intensif, perawatan darurat mungkin termasuk transfusi darah. Jika orang tersebut mengeluarkan banyak darah, mereka mungkin memerlukan perawatan segera yang mungkin termasuk:

  • Transfusi darah
  • Cairan melalui pembuluh darah
  • Obat untuk menurunkan asam lambung
  • Kemungkinan operasi jika perdarahan tidak berhenti
  • Intervensi radiologi embolisasi, prosedur untuk pembuluh blok darah yang mungkin berdarah.

Menghindari hematochezia

Mengobati penyebab penyakit liver dapat mencegah terjadinya pendarahan. Selain itu, pengobatan pencegahan varises dengan remedi, seperti beta-blocker atau ligasi endoskopi dengan karet gelang, dapat membantu mencegah pendarahan. Pertimbangan harus diberikan pada transplantasi hati pada beberapa pasien. Tindakan pencegahan lainnya termasuk:

Referensi

  1. News-Medical.Net: Causes of Blood in Stool: https://www.news-medical.net/health/Causes-of-Blood-in-Stool.aspx
  2. AccessMedicine: Chapter 76: Lower Gastrointestinal Bleeding: https://accessmedicine.mhmedical.com/content.aspx?sectionid=109430249&bookid=1658

Mahendra Pratama

Mahendra Pratama, seorang ahli gizi berusia 42 tahun dan bekerja di Handal Dok sebagai penulis/editor. Ia lulus dari Universitas Wijaya Kusuma sekitar 15 tahun yang lalu. Dia adalah mahasiswa yang berprestasi. Mahendra sering menulis artikel tentang nutrisi atau cara menjaga kesehatan. Dia memiliki hobi - yoga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *