Demam bayi dan anak

Suhu tubuh yang normal bervariasi pada setiap orang sepanjang hari. Suhu tubuh normal paling tinggi dimiliki oleh anak-anak balita. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa suhu normal tubuh bayi berada di angka rata-rata antara 36,6 – 37,2 derajat Celcius. Suhu tubuh bayi lebih tinggi karena kemampuan tubuh untuk mengatur perubahan suhu semakin meningkat seiring bertambahnya usia. Oleh sebab itu, orang dewasa mampu menjaga kestabilan suhu tubuh daripada anak-anak ataupun bayi.

Signifikansi demam lebih berdasarkan pada konteks klinis daripada suhu tertinggi. Beberapa penyakit ringan menyebabkan demam tinggi sedangkan beberapa kondisi yang parah menyebabkan sedikit peningkatan suhu. Meskipun penilaian orang tua sering kali tertutupi oleh ketakutan akan bayi demam, namun suhu yang diambil di rumah harus dianggap setara dengan suhu yang diambil di rumah sakit.

Diagnosa Demam

Pemeriksaan Fisik

Tanda-tanda vital, kelainan suhu dan laju pernapasan juga dicatat. Jika kondisi umum berubah, tekanan darah juga harus diukur. Suhu harus diukur secara rektal pada bayi agar hasilnya lebih akurat. Setiap anak yang mengalami batuk, takipnea, atau kesulitan bernapas memerlukan oksimetri nadi. Penampilan keseluruhan anak demam dan respons terhadap pemeriksaan sangatlah penting. Anak yang demam dan apatis lebih membutuhkan perhatian daripada anak yang kooperatif. Namun, bayi demam atau anak panas yang  mudah tersinggung dan tidak dapat dihibur juga harus menjadi perhatian. Seorang anak demam yang tampak sangat sakit, terutama setelah suhunya turun, berada dalam situasi mengkhawatirkan yang membutuhkan penilaian yang cermat dan pemeriksaan lebih lanjut. Namun, panas pada anak yang menurun setelah perawatan antipiretik tidak selalu memiliki kondisi yang lebih baik. 

Pemeriksaan Tambahan

Pemeriksaan tergantung pada usia dan penampilan anak sakit dan apakah demamnya akut atau kronis. Jika terjadi demam akut, pemeriksaan etiologi tergantung pada usia anak. Umumnya, anak-anak <36 bulan, bahkan mereka yang tampaknya tidak sakit parah dan mereka dengan sumber infeksi yang jelas (misalnya, otitis media), memerlukan pemeriksaan lebih lanjut untuk menyingkirkan infeksi bakteri yang serius (misalnya, meningitis, sepsis) . Dalam kelompok usia ini, tindak lanjut dini (melalui telepon dan / atau konsultasi rawat jalan) penting bagi semua yang menerima perawatan di rumah. Semua anak demam berusia <1 bulan harus menjalani pemeriksaan KB dengan formulasi manual, kultur darah, ECBU (pada urin yang diperoleh dengan kateterisasi, bukan di kantong luar), dan pemeriksaan CSF dengan kultur dan PCR yang sesuai (misalnya, untuk herpes simpleks, enterovirus), sesuai dengan indikasi oleh faktor risiko anamnestic. Rontgen dada dilakukan untuk memeriksa pernapasan serta sampel tinja untuk mencari sel darah putih dan dilakukan kultur untuk diare. Jika anak sakit dipulangkan, kondisi klinis memburuk atau demam yang memburuk.

Panas pada anak berusia antara 3 sampai dengan 36 bulan merupakan sumber peninjauan dan yang tampaknya tidak sakit dapat ditangani sesuai dengan diagnosis klinis. Anak-anak yang tampak sakit harus dievaluasi sepenuhnya untuk infeksi bakteri serius dengan jumlah sel darah putih, kultur darah, ECBU, dan, jika dicurigai meningitis, bisa dilakukan analisis CSF. Anak-anak dengan takipnea atau jumlah sel darah putih > 20.000/mcL harus menjalani rontgen dada. Anak-anak ini harus menerima antibiotik parenteral (biasanya ceftriaxone) yang menargetkan kemungkinan patogen dalam kelompok usia ini (S. pneumoniae, Staphylococcus aureus, Neisseria meningitidis, H. influenzae tipe b) dan dirawat di rumah sakit menunggu hasil kultur.

Dalam kasus demam kronis (demam yang tidak diketahui asalnya), pemeriksaan laboratorium dan pencitraan harus diarahkan ke kemungkinan penyebab demam berdasarkan usia dan tanda pasien, riwayat dan riwayat. pemeriksaan fisik. Pengurutan uji laboratorium secara sembarangan kemungkinan besar tidak diperlukan dan mungkin melihat efek samping (yaitu, karena efek samping dari uji positif palsu konfirmasi yang tidak perlu). Kecepatan penilaian ditentukan oleh penampilan anak. Langkahnya harus cepat jika anak tampak sakit, tetapi bisa lebih reflektif jika kondisi anak tampak memuaskan.

Berbagai pengujian yang dilaksanakan guna diagnosa :

  • NFS dengan rumus manual
  • VS dan CRP
  • Kultur darah
  • ECBU
  • Rontgen dada
  • Ionogram, urea, kreatinin, albumin dan enzim hati serum
  • Serologi HIV
  • Respon intradermal terhadap tuberkulin
  • Hasil penelitian ini bersama dengan pertanda sejarah dan penelitian fisik sanggup mengindikasikan pengujian diagnostik lebih lanjut.

Pengujian lainnya dijalankan secara selektif, tergantung pada hasil:

  • Pengujian feses
  • Penelitian sumsum rangka
  • Serodiagnosis penularan spesifik
  • Pengujian diagnostik guna kekacauan susunan ikat dan defisiensi imun
  • Pencitraan
  • Kebudayaan atau penelitian tahi untuk telur dan benalu berpotensi dibutuhkan dalam perkara feses encer. Salmonella enteritis langka timbul sebagai demam yang tidak dijumpai awalannya tanpa diare.

Penelitian sumsum rangka terhadap kanak-kanak amat bermanfaat dalam diagnosis kanker (terutama leukemia) atau keanehan darah lainnya (contohnya kecacatan hemofagositik) dan berpotensi dibutuhkan terhadap kanak-kanak yang mempunyai hepatosplenomegali, limfadenopati, atau sitopenia yang tak sanggup dipahami.

Pencitraan sinus, mastoid, saluran gastrointestinal cuma boleh dilaksanakan terhadap awalnya disaat kanak-kanak mempunyai ciri-ciri atau pertanda yang berkaitan dengan wilayah ini, tapi berpotensi dibutuhkan terhadap kanak-kanak dengan demam yang tidak diketahui asalnya sesudah pengujian awal masih tak terdiagnosa. Penelitian ophthalmologic slit lamp amat menolong terhadap sebagian korban yang mendapati demam. asal tak ditemukan untuk memeriksa uveitis (misalnya, seperti yang terjadi pada artritis idiopatik remaja) atau infiltrasi leukemia. Biopsi (mis., Kelenjar getah bening atau hati) harus dilakukan untuk anak-anak dengan keterlibatan organ tertentu yang terbukti.

Fever in Children

Penyebab Demam pada Anak 

Penyebab demam pada anak berbeda tergantung pada apakah demamnya akut (≤ 14 hari), akut berulang atau periodik (demam episodik yang dipisahkan oleh periode afebrile), atau kronis (> 14 hari), yaitu lebih sering disebut sebagai demam yang tidak diketahui asal usulnya. Respon terhadap antipiretik dan tingkat suhu tidak berhubungan langsung dengan etiologi atau tingkat keparahannya.

Demam Akut

Kebanyakan demam pada bayi yang akut dan anak kecil disebabkan oleh infeksi. Yang paling sering adalah sebagai berikut: 

  1. Infeksi virus pernapasan atau pencernaan (penyebab paling umum)
  2. Infeksi bakteri tertentu (otitis media, pneumonia, infeksi saluran kemih)

Namun, penyebab infeksi potensial dari demam akut berbeda-beda sesuai dengan usia anak. Bayi baru lahir (bayi <28 hari) dianggap immunocompromised secara kegunaan dikarenakan mereka kerap kali tak sanggup menahan penularan secara lokal dan sehingga mereka mempunyai bahaya yang amat besar terhadap penularan kuman invasif yang gawat, amat  kerap diakibatkan oleh organisme yang diperoleh selama periode perinatal. Patogen perinatal yang amat lazim terhadap bayi baru lahir adalah streptokokus grup B, Escherichia coli (dan organisme enterik gram negatif lainnya), Listeria monocytogenes, dan virus herpes simpleks. Organisme ini sanggup mengakibatkan bakteremia, pielonefritis, meningitis, dan/atau sepsis.

Pasien anak sakit yang demam dan masih berusia 1 bulan sampai 2 tahun tanpa fokus infeksi yang jelas pada pemeriksaan (demam, tidak ada asal) memiliki penyakit virus yang bisa sembuh sendiri. Namun, sejumlah kecil (mungkin <1% pada era vaksin pasca-konjugasi) dari pasien ini ditemukan pada permulaan infeksi yang parah (misalnya, meningitis bakterialis). Dengan demikian, perhatian utama pada pasien dengan demam yang tidak memiliki penyebab adalah apakah ada bakteremia tersembunyi (adanya bakteri patogen dalam darah tetapi tanpa gejala fokal pada pemeriksaan) ada. Organisme yang paling bertanggung jawab atas bakteremia tersembunyi biasanya adalah Streptococcus pneumoniae dan Haemophilus influenzae. Penggunaan vaksin secara luas terhadap kedua organisme ini berarti bahwa bakteremia tersembunyi jauh lebih jarang.

Penyebab demam pada anak non infeksius termasuk penyakit Kawasaki, serangan panas dan konsumsi racun (hal. Misalnya, Obat dengan efek antikolinergik). Beberapa vaksin dapat menyebabkan demam pada bayi baik dalam 24 sampai 48 jam pertama setelah vaksin diberikan (misalnya vaksinasi pertusis) atau 1 sampai 2 minggu setelah vaksin diberikan (misalnya dalam kasus vaksinasi campak). Demam ini biasanya berlangsung mulai dari beberapa jam hingga sehari. Jika anak dinyatakan sehat, maka tidak diperlukan pemeriksaan lebih lanjut. Ruam gigi tidak menyebabkan demam tinggi atau berkepanjangan.

Akut Berulang

Demam pada bayi akut berulang atau periodik berhubungan dengan pergantian episode demam dan suhu normal. 

Demam Kronis

Demam yang terjadi setiap hari selama ≥ 2 minggu dan di mana kultur awal dan tes lain gagal mencapai diagnosis dianggap sebagai demam yang tidak diketahui asalnya. Kategori potensial penyebab (Beberapa Penyebab Umum Demam pada Anak) termasuk infeksi lokal atau umum, penyakit jaringan ikat, dan kanker. Berbagai penyebab spesifik termasuk penyakit radang usus, diabetes insipidus dengan dehidrasi dan gangguan termoregulasi. Demam semu yang tidak diketahui asalnya mungkin jauh lebih umum daripada demam sebenarnya yang tidak diketahui asalnya karena penyakit virus ringan seringkali dapat ditafsirkan secara berlebihan. Meskipun banyak kemungkinan penyebab demam pada anak, demam sebenarnya yang tidak diketahui asalnya cenderung menjadi manifestasi langka dari penyakit yang sering terjadi daripada manifestasi penyakit langka; Infeksi saluran pernafasan terjadi pada hampir setengah dari semua kasus demam yang tidak diketahui asalnya yang berhubungan dengan infeksi.

Gejala Demam

Gejala-gejala berikut ini harus diwaspadai :

  • Umur <1 bulan
  • Kelemahan, apatis atau manifestasi toksik
  • Kekacauan pernapasan
  • Petechiae atau purpura
  • Anak yang tak sanggup dihibur

Interpretasi Gejala

Meskipun penyakit parah tidak selalu menyebabkan demam tinggi dan banyak demam tinggi akibat infeksi virus, namun suhu ≥ 39 ° C pada anak usia <2 tahun menunjukkan resiko bakteremia yang lebih tinggi. Tanda-tanda vital lainnya juga penting. Hipotensi bisa meningkatkan kecurigaan adanya hipovolemia, sepsis, atau disfungsi miokard. Takikardia tanpa hipotensi dapat disebabkan oleh demam (meningkat 10 hingga 20 denyut/menit untuk setiap suhu di atas normal) atau hipovolemia. Laju pernapasan yang meningkat mungkin berhubungan dengan respons terhadap demam, mengindikasikan sumber penyakit paru, atau kompensasi pernapasan untuk asidosis metabolik.

Demam tinggi menular dalam banyak kasus. Sebagian besar adalah virus. Riwayat dan pemeriksaan memungkinkan diagnosis dibuat pada anak-anak sehat non-septik> 2 tahun. Biasanya, mereka memiliki penyakit virus pernapasan (kontak baru-baru ini dengan subjek yang sakit, rhinitis, mengi atau batuk) atau pencernaan (kontak subjek, diare dan muntah). Tanda-tanda lain juga menunjukkan penyebab spesifik. 

Demam periodik akut atau berulang dan demam kronis yang tidak diketahui asalnya memerlukan perhatian diagnostik yang tinggi karena banyak penyebab yang potensial. Namun, beberapa gejala anak demam mungkin menunjukkan penyakit: stomatitis aphthous, faringitis dan adenitis (sindrom PFAPA [stomatitis aphthous, faringitis dan adenitis]), sakit kepala intermiten dengan rinore atau hidung tersumbat (sinusitis), penurunan berat badan, paparan risiko tinggi dan keringat malam (tuberkulosis), penurunan berat badan atau kesulitan menambah berat badan, palpitasi dan berkeringat (hipertiroidisme), penurunan berat badan, anoreksia dan berkeringat (kanker).

Perawatan Demam pada Anak

Demam pada anak yang sehat tidak memerlukan obat demam anak. Meskipun antipiretik dapat meningkatkan kenyamanan, antipiretik tidak mempengaruhi infeksi. Faktanya, demam merupakan bagian integral dari respon inflamasi terhadap infeksi dan dapat membantu anak melawan infeksi. Namun, kebanyakan dokter menggunakan antipiretik untuk meredakan ketidaknyamanan dan untuk mengurangi stres fisiologis pada anak-anak yang memiliki masalah kardiorespirasi, penyakit pada sistem saraf, atau yang memiliki riwayat kejang demam. Cara mengatasi demam pada anak meliputi penggunaan obat dan non obat. 

Obat antipiretik atau obat panas anak yang biasa digunakan termasuk :

  • Parasetamol
  • Ibuprofen

Parasetamol lebih disukai sebagai cara mengatasi anak demam karena ibuprofen mengurangi efek perlindungan prostaglandin di perut dan, jika digunakan secara kronis, dapat menyebabkan gastritis. Namun, penelitian epidemiologi terbaru menunjukkan hubungan antara penggunaan parasetamol dan prevalensi asma pada anak-anak dan orang dewasa jadi beberapa menyarankan bahwa anak-anak dengan asma atau yang memiliki riwayat keluarga asma sebaiknya menghindari penggunaan parasetamol. 

Dosis parasetamol adalah 10 sampai 15 mg / kg secara oral, IV, atau rektal setiap 4 sampai 6 jam. Dosis ibuprofen adalah 10 mg / kg secara oral setiap 6 jam. Lebih disukai penggunaan satu antipiretik pada satu waktu., 0 jam dan 6 sore. dan ibuprofen pada jam 9 pagi, 3 sore. dan 9 malam). Cara mengatasi anak demam ini tidak dianjurkan karena pengasuh dapat membuat kesalahan dan melebihi dosis harian yang dianjurkan. Aspirin sebaiknya tidak digunakan untuk mengatasi demam pada anak harus dihindari pada anak-anak karena meningkatkan risiko sindrom Reye jika virus tertentu seperti flu dan cacar air bertanggung jawab atas demam.

Cara Mengatasi Demam pada Bayi 

Suhu tubuh yang sedikit meningkat pada bayi yang berusia lebih dari 3 bulan mungkin tidak memerlukan penanganan dokter. 

Berbagai cara mengatasi demam pada bayi di rumah :

  • Asetaminofen. Jika anak Anda berusia di atas 3 bulan, Anda dapat memberikan obat panas bayi yaitu asetaminofen (Tylenol) anak dalam jumlah yang aman. Dosis obat demam bayi biasanya didasarkan pada berat badan. Dokter Anda mungkin menyarankan untuk menimbang bayi Anda jika mereka belum ditimbang baru-baru ini atau jika mereka baru saja mengalami lonjakan pertumbuhan. Jika bayi Anda tidak nyaman atau rewel karena demamnya, Anda mungkin tidak perlu memberinya obat apa pun. Untuk demam tinggi atau gejala lain yang membuat bayi Anda tidak nyaman, pengobatan dapat membantu mereka untuk sementara merasa lebih baik.
  • Sesuaikan Pakaian Mereka. Dandani bayi Anda dengan pakaian ringan dan gunakan hanya sprei atau selimut tipis agar mereka tetap nyaman dan sejuk. Mengenakan pakaian berlebihan pada bayi Anda dapat mengganggu metode pendinginan alami tubuh mereka.
  • Turunkan Suhu. Jagalah agar rumah dan kamar bayi Anda tetap sejuk. Ini dapat membantu mencegahnya dari kepanasan. Ini bisa menjadi cara mengatasi bayi demam.
  • Berikan Mandi Air Hangat. Cobalah menyeka bayi Anda dengan air hangat. (Suhu air harus terasa hangat, tetapi tidak panas, jika disentuh di lengan bagian dalam Anda.) Pertahankan pengawasan konstan selama mandi untuk memastikan keamanan air. Hindari menggunakan air dingin, karena dapat menyebabkan menggigil, yang dapat meningkatkan suhunya. Keringkan bayi Anda segera setelah mandi dan kenakan pakaian ringan. Mandi atau tisu alkohol sebagai cara mengatasi demam pada bayi tidak disarankan dan bisa berbahaya.
  • Tawarkan Cairan. Dehidrasi adalah kemungkinan komplikasi demam. Berikan cairan secara teratur (ASI atau susu formula) dan pastikan bayi Anda meneteskan air mata saat menangis, mulut lembab, dan popok basah secara teratur. Ini sebagai cara mengatasi bayi demam. Hubungi kantor dokter Anda untuk mendiskusikan cara menjaga agar anak Anda tetap terhidrasi jika ini mengkhawatirkan. Itulah cara cepat mengatasi demam pada bayi. 
  • Pendekatan Non Obat. Pendekatan non obat demam anak adalah mandi air hangat atau kompres hangat, dingin dan membuka baju anak. Pengasuh sebaiknya tidak menggunakan mandi air dingin, yang tidak dapat ditoleransi dengan menyebabkan kedinginan dan yang secara paradoks dapat meningkatkan suhu tubuh. Selama suhu air sedikit lebih rendah dari suhu anak, mandi menghasilkan perbaikan sementara.

Referensi

  1. Mayo Clinic: Fever: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/fever/symptoms-causes/syc-20352759
  2. WebMD: What to Do When Your Kid Has a Fever: https://www.webmd.com/children/guide/treat-fever-young-children#1
  3. Patient: Fever in Children: https://patient.info/childrens-health/fever-in-children-high-temperature
  4. NHS: High temperature (fever) in children: https://www.nhs.uk/conditions/fever-in-children/
  5. How to Safely Bring Down a Fever in a Baby: https://www.healthline.com/health/parenting/how-to-bring-down-baby-fever

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *